Sosialisasi PERGUB Tentang Perjalanan Dinas

Admin | Buat pada 2017-09-15 09:39:15

Sosialisi Pergub Tentang Perjalanan Dinas

Sosialisasi Peraturan Gubernur No. 24 Tahun 2017 Tentang Perubahan Ketiga Atas Peraturan Gubernur No. 1 Tahun 2015 Tentang Perjalanan Dinas yang dilaksanakan  pada tanggal 14 september tahun 2017 di hotel Lombok Raya, dibuka secara resmi oleh kepala Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah provinsi Nusa Tenggara Barat yang diwakili oleh bapak Sekretaris BPKAD Prov NTB Drs. H. Zainul Islam, MM.

Dalam sambutannya Bapak Sekretaris BPKAD menyampaikan agar seluruh unsur dalam pemerintah daerah provinsi NTB terus menjaga komitmen untuk mewujudkan "NTB Zero Temuan" sehingga mampu mempertahankan opini BPK RI WTP pada tahun-tahun berikutnya.

Kegiatan Sosialisasi ini menjadi salah satu usaha untuk meningkatkan pemahaman kepada seluruh pelaksana anggaran dalam melaksanakan kegiatan khususnya berkenaan dengan belanja perjalanan dinas. selain itu kegiatan ini juga diharapkan mampu menciptakan kesamaan persepsi/interpretasi atas ketentuan-ketentuan yang diatur dalam peraturan Gubernur tentang Perjalanan Dinas.

Narasumber kegiatan Sosialisasi ini adalah Bapak Drs. H. Zainul Islam, MM yang memaparkan materi substansi perubahan Peraturan Gubernur ini. Dalam pemaparannya, disebutkan bahwa latar belakang adanya perubahan Pergub ini adalah karena adanya penyesuaian atas peraturan Menteri keuangan No. 164/PMK.05/2015 tentang Tata Cara Pelaksanaan Perjalanan Dinas Luar Negeri dan Permendagri Nomor 29 Tahun 2016 tentang Pedoman Perjalanan Dinas Luar Negeri Bagi Aparatur Sipil Negara Kmendagri dan Pemerintah Daerah, KDH dan WKDH, Pimpinan dan Anggota DPRD. Selain itu, karena adanya Penyesuaian dengan kebutuhan-kebutuhan riil yang dapat menunjang percepatan pencapaian organisasi perangkat daerah.

Narasumber Kedua yaitu Bapak Drs. Ainuddin menyampaikan Materi tentang temuan-temuan yang berkaitan tentang belanja perjalanan dinas. Dalam pemaparannya, disebutkan bahwa masalah-masalah yang sering ditemukan adalah berkenaan dengan SPPD Fiktif dan SPJ Perjalanan Dinas Melebihi Ketentuan. 

Kegiatan yang dihadiri oleh seluruh OPD termasuk UPTD dari unsur Sekretaris dan Kepala Subbagian Keuangan selaku pejabat penatausahaan keuangan ini diharapkan mampu berkonstribusi untuk meningkatkan akuntabilitas belanja perjalanan dinas (eL).

Berita Terkini

indexs

Perencanaan Kebutuhan BMD Dalam Penganggaran APBD

Dalam upaya untuk terus mengikhtiarkan peningkatan pengelolaan keuangan dan aset daerah prov NTB, BPKAD Prov NTB tahun ini kembali melaksanakan rapat koordinasi penyusunan RKBMD dengan seluruh perangkat daerah lingkup provinsi nusa tenggara barat. Rapat koordinasi ini melibatkan seluruh Kepala sub bagian umum/program yang menjadi bagian dari tugas mereka di tingkat OPD dalam megusulkan RKBMD perangkat daerah.

Rapat koordinasi yang dilaksanakan di Gedung Sangkareang komplek Kantor Gubernuran ini dibuka langsung oleh Kepala BPKAD Prov . NTB. Dalam sambutan pembukanya Kepala BPKAD mengharapkan agar semua OPD melaksanakan dengan baik tahapan-tahapan dalam proses penyusunan RKBMD mengingat RKBMD akan menjadi salah satu pedoman dalam menyusun Rencana Kerja Anggaran perangkat daerah. Disamping itu beliau menyampaikan bahwa apa yang dialkukan ini adalah juga untuk terus menjaga dan meningkatkan kepatuhan dalam melaksanakan peraturan perundang-undangan sehingga akan berdampak baik pada hasil pemeriksaan oleh BPK RI. Prestasi-prestasi daerah termasuk dalam pengelolaan keuangan diharapkan juga dapat berdampak pada sektor-sektor lain termasuk pariwisata dengan meningkatnya kunjungan ke daerah.

[selengkapnya]